Radheika[dot]Com

The place to share of

PENGUMUMAN PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEJAKSAAN RI TAHUN 2010


KEJAKSAAN AGUNG REPUBLIK INDONESIA

J A K A R T A
P E N G U M U M A N
NOMOR :   PENG- 001/C.4/Cp.2/09/2010

T E N T A N G


PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL

KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN ANGGARAN 2010

Kejaksaan Republik Indonesia membuka pendaftaran  Pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Tahun Anggaran 2010 untuk mengisi formasi Pegawai Negeri Sipil Kejaksaan RI yang akan ditempatkan di Kejaksaan seluruh Indonesia sebanyak 1.583, dengan perincian sebagai berikut :

NO
JABATAN
GOL
KUALIFIKASI PENDIDIKAN
JUMLAH
1
2
3
4
5
I
Calon Jaksa
III/a
§ S.1 Hukum ( Ilmu Hukum / Hukum : Perdata, Pidana, Tata Negara, Administrasi Negara, Internasional dan Bisnis / Ekonomi)
150
II
Operator Komputer
II/c
§ Diploma III Komputer
142
Verifikasi Keuangan
II/c
§ Diploma III Akuntansi / Manajemen / Pajak / Perbankan
110
Pengadministrasi Perkara
II/c
§ Diploma III Administrasi / Perkantoran / Niaga / Negara / Kepegawaian / Sekretaris / Hukum
40
Pranata Humas
II/c
§ Diploma III Komunikasi
31
III
Pengaman Tahanan dan Barang Bukti
II/a
§ SMU atau sederajat plus keahlian Bela Diri / Pelatihan Satuan Pengaman
650
Pengemudi Kendaraan Tahanan
II/a
§ SMU atau sederajat plus keahlian Mengemudi

§ Untuk Laki-Laki
460

I. PERSYARATAN

A. Persyaratan Umum

1.    Warga Negara Indonesia;

2.    Berusia serendah-rendahnya 18 (delapan belas) tahun dan setinggi-tingginya 35 (tiga puluh lima) tahun;

3.    Tidak pernah dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum yang tetap karena melakukan suatu tindak pidana dan/atau tidak dalam proses peradilan perkara pidana;

4. Tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil, atau diberhentikan tidak dengan hormat sebagai Pegawai Swasta.

5. Tidak berkedudukan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil / Pegawai Negeri Sipil;

6. Mempunyai pendidikan, kecakapan, keahlian dan ketrampilan yang diperlukan;

7. Berkelakuan baik;

8. Sehat jasmani dan rohani;

9. Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia atau Negara lain yang ditentukan oleh pemerintah.

10. Bersedia melepaskan dari Jabatan Pengurus dan/atau anggota partai politik pada saat dinyatakan lulus ujian penyaringan, apabila yang bersangkutan pada saat melamar menjadi pengurus dan/atau anggota partai politik.

11. Lulus penyaringan yang diselenggarakan oleh Panitia Pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil Kejaksaan Republik Indonesia.

B.   Persyaratan Khusus.
1. Pelamar Sarjana (S.1)

a.     Berusia setinggi-tingginya 28 (dua puluh delapan) tahun pada saat lamaran diajukan.

b.     Belum pernah menikah dan bersedia tidak akan menikah sampai dengan diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil.

c.    Tidak buta warna, tidak cacat fisik, tidak bertato, tidak bertindik (khusus untuk laki-laki)  dan bebas Narkoba serta mempunyai postur badan yang ideal dengan tinggi badan untuk laki-laki minimal 160 cm dan perempuan 155 cm;

d.    Berijazah komputer pada program Microsoft Office dan pengoperasian internet.

e.    Menguasai bahasa Inggris dibuktikan dengan nilai TOEFL minimal 400 atau IELTS minimal 5;

f.     Telah memiliki Ijazah S.1 sesuai formasi yang dibutuhkan pada saat melamar dan memiliki Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) serendah-rendahnya 2,75 (dua koma tujuh lima).

g.    Berasal dari Perguruan Tinggi yang terakreditasi minimal B, kecuali untuk propinsi tertentu yang akan ditetapkan oleh Jaksa Agung RI.

h.    Untuk menguji kemampuan Calon Pegawai Negeri Sipil sesuai huruf d dan e harus dilakukan oleh Lembaga Independen dan terakreditasi.

2.      Pelamar Diploma III

a.     Berusia setinggi-tingginya 27 (dua puluh tujuh) tahun pada saat lamaran diajukan.

b.     Belum menikah dan bersedia tidak akan menikah sampai dengan diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil.

c.    Tidak buta warna, tidak cacat fisik, tidak bertato, tidak bertindik (khusus untuk laki-laki) dan bebas Narkoba serta mempunyai postur badan yang ideal dengan tinggi badan untuk laki-laki minimal 160 cm dan perempuan 155 cm;

d.    Berijazah computer pada program microscoft office.

e.    Telah memiliki Ijazah D.III sesuai formasi yang dibutuhkan pada saat melamar dan memiliki Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) serendah-rendahnya 2,75 (dua koma tujuh lima).

f.     Berasal dari Perguruan Tinggi yang terakreditasi;

g.    Untuk menguji kemampuan Calon Pegawai Negeri Sipil sesuai huruf d dan e harus dilakukan oleh Lembaga Independen dan terakreditasi.

3.     Pelamar Lulusan Sekolah Menengah Umum atau sederajat

a.     Berusia setinggi-tingginya 35 (tiga puluh lima) tahun pada tanggal 1 April 2011.

b.     Tidak buta warna, tidak cacat fisik dan mental, tidak bertato, tidak bertindik (khusus untuk laki-laki) dan bebas Narkoba serta mempunyai postur badan yang ideal dengan tinggi badan laki-laki minimal 160 cm dan perempuan minimal 155 cm.

c.      Memiliki Sertifikat ketrampilan Bela Diri / Pelatihan Satuan Pengamanan bagi pelamar Pengaman Tahanan dan Barang Bukti atau Surat Ijin Mengemudi (SIM) minimal A bagi pelamar Pengemudi Kendaraan Tahanan;

d.     Memiliki nilai dalam Ijazah minimal rata-rata 7,00 (tujuh koma nol nol) atau Nilai  Rata-Rata Ujian Nasional ( NEM/NUN/UAN)  minimal 5,00 (lima koma nol nol).

e.     Khusus untuk Formasi Pengemudi Kendaraan Tahanan hanya menerima pelamar laki-laki.

4. Bagi pelamar S.1 (Sarjana Hukum) pada persyaratan Khusus harus berasal dari Perguruan Tinggi yang terakreditasi minimal B, kecuali untuk perguruan tinggi asal propinsi ( Kejaksaan Tinggi ) tertentu yang ditetapkan oleh Jaksa Agung (terakreditasi minimal C)  dan mendaftar di Kejaksaan Tinggi setempat adalah sebagai berikut :

  • Kejaksaan Tinggi Papua
  • Kejaksaan Tinggi Maluku Utara
  • Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur
  • Kejaksaan Tinggi Kalimantan Timur
  • Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara
  • Kejaksaan Tinggi Kalimantan Tengah
  • Kejaksaan Tinggi Gorontalo

5.         Bagi pelamar selain Sarjana Hukum bersedia menyatakan tidak akan mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Pembentukan Jaksa (PPPJ) dan tidak diangkat menjadi Jaksa selama menjadi Pegawai Negeri Sipil Kejaksaan RI, dibuktikan dengan surat pernyataan yang ditandatangani oleh yang bersangkutan diatas materai dan dilampirkan dalam berkas pada saat mengajukan lamaran.

6.         Bagi pelamar Sarjana Hukum (calon jaksa) apabila diterima sebagai CPNS Kejaksaan RI tidak otomatis dapat mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Pembentukan Jaksa (PPPJ) tetapi harus lulus seleksi sebagai peserta Pendidikan dan Pelatihan Pembentukan Jaksa sesuai persyaratan dan ketentuan yang berlaku.

II. BERKAS LAMARAN

A.  Setiap pelamar harus mendaftar sendiri (tidak dapat diwakilkan), dengan menyerahkan 2 (dua) berkas lamaran, yang terdiri dari :

1.    Surat lamaran yang ditulis tangan sendiri dan ditujukan kepada Jaksa Agung Muda Pembinaan U.p. Kepala Biro Kepegawaian Kejaksaan    Agung RI

2.    Daftar Riwayat Hidup singkat, ditulis tangan sendiri

3.    Foto copy Ijazah dan transkrip nilai akademik yang telah dilegalisir sesuai ketentuan Badan Kepegawaian Negara (BKN) bagi pelamar S.I, D.III dan SMU atau sederajat sebagai berikut :

  • Universitas oleh Rektor / Dekan / Pembantu Dekan Bidang Akademik
  • Sekolah Tinggi oleh Ketua / Pembantu Ketua Bidang Akademik
  • Akademi dan Politeknik oleh Direktur dan Pembantu Direktur Bidang Akademik
  • SMU atau sederajat oleh Kepala Sekolah yang bersangkutan ( bagi lulusan SMU atau sederajat Negeri ), oleh Kepala Sekolah dan   Kabid / Kasubdin atau yang setingkat dan berkompeten pada Dinas Pendidikan dan Kantor Depag Kab / Kota ( bagi lulusan SMU atau sederajat Swasta ).

4.    Foto copy sertifikat  / Ijazah komputer  (bagi pelamar S.1 dan D.III), Sertifikat Bela Diri / Pelatihan Satuan Pengamanan atau Surat Ijin Mengemudi (SIM) minimal A (bagi pelamar SMU atau sederajat ) yang dilegalisir oleh instansi / lembaga yang mengeluarkan.

5.    Foto copy sertifikat / Ijazah TOEFL bahasa Inggris yang dilegalisir oleh instansi / lembaga yang mengeluarkan (bagi pelamar  S.1)

6.    Foto copy Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dari POLRI yang telah dilegalisir yang berlaku pada saat melamar.

7.    Foto copy Kartu Tanda Peduduk (KTP) yang dilegalisir oleh instansi / lembaga yang mengeluarkan.

8.    Surat Keterangan berbadan sehat dari dokter Puskesmas / Rumah Sakit Pemerintah (asli dan foto copy)

9.    Surat Keterangan belum menikah dari Lurah / Kepala Desa (asli dan          foto copy) bagi pelamar S.1 dan D.III.

10.    Pas foto terbaru hitam putih ukuran 3 cm x 4 cm sebanyak 10 lembar (laki-laki tidak berambut panjang)

11.    Kecuali pelamar S.1 Hukum (calon Jaksa) membuat Surat Pernyataan bersedia tidak akan mengikuti Pendididkan dan Pelatihan Pembentukan Jaksa (PPPJ) dan tidak diangkat menjadi Jaksa selama menjadi Pegawai Negeri Sipil Kejaksaan RI.

12.    Surat pernyataan bersedia di tempatkan dikantor Kejaksaan seluruh Indonesia

B. Masing-masing berkas lamaran dimasukan dalam stopmap sesuai tingkat kualifikasi pendidikan sebagai berikut :

·           S.1 Hukum (Calon Jaksa) warna merah

·           D.III Komputer warna hijau

·           D.III Akuntansi / Manajemen / Pajak / Perbankan warna kuning

·           D.III Administrasi / Perkantoran / Niaga / Negara / Kepegawaian / Sekretaris / Hukum  warna putih

·           D.III Komunikasi warna coklat

·           SMU atau sederajat  plus keahlian Bela Diri / Pelatiahan Satuan Pengaman dan Mengemudi warna biru

III. PENDAFTARAN
A. Tempat pendaftaran :

Bertempat di Kejaksaan Agung dan Kejaksaan Tinggi seluruh Indonesia kecuali Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta

a.    Kejaksaan Agung di Jakartamenerima pendaftaran pelamar yang memiliki KTP DKI Jakarta.

b.    Kejaksaan Tinggi di seluruh Indonesia kecuali Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta menerima pendaftaran bagi pelamar yang memiliki KTP di wilayah Kejaksaan Tinggi setempat,

B. Waktu Pendaftaran :

Hari          :           Selasa s/d Kamis

tanggal    :           5 s/d 7 Oktober 2010

Jam          :           pukul 08.00 s/d 12.00 dan 13.00 s/d 15.00 waktu setempat.

C. Kartu Tanda Peserta Ujian (KTPU) :

Bagi pelamar yang telah memenuhi persyaratan diberikan Kartu Tanda Peserta Ujian ( KTPU ) dan ditandatangani oleh peserta yang bersangkutan untuk disesuaikan dengan Tanda tangan peserta saat mengikuti ujian.

IV.   UJIAN PENYARINGAN

A. Peserta Ujian

Pendaftar yang telah memperoleh KTPU (Kartu Tanda Peserta Ujian) berhak mengikuti Ujian Penyaringan.

B. Pelaksanaan Ujian

Ujian penyaringan dilaksanakan dalam 2 (dua) tahap dengan system gugur, sebagai berikut :

1. Ujian Tahap I (Ujian Akademik) yaitu :

1.1. Tempat Ujian

Tempat ujian bertempat di Kejaksaan Agung RI dan masing-masing Kejaksaan Tinggi seluruh Indonesia tempat peserta mendaftar.

1.2. Mata Ujian Tingkat S.1 dan D.III yaitu :

a.      Tes Kompetensi Dasar (TKD) terdiri dari :

-        Tes Pengetahuan Umum (TPU)

-        Tes Bakat Skolastik (TBS)

-        Tes Skala Kematangan (TSK)

b.      Tes Kompetensi Bidang (TKB)

-        Tes Pengetahuan Akademik

1.3. Mata Ujian Tingkat SMU atau sederajat yaitu :

Tes Kompetensi Dasar (TKD) terdiri dari :

-        Tes Pengetahuan Umum (TPU)

-        Tes Bakat Skolastik (TBS)

-        Tes Skala Kematangan (TSK)

1.4. Jadual pelaksanaan ujian sebagai berikut :

NO.
MATA UJIAN

WAKTU PELAKSA-NAAN

WAKTU
INDONESIA
BARAT
WAKTU
INDONESIA
TENGAH
WAKTU
INDONESIA
TIMUR
KET.
PERSI-
APAN
WAKTU
UJIAN
PERSI-
APAN
WAKTU
UJIAN
PERSI-
APAN
WAKTU
UJIAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
S.1. DAN DIII
1.
Tes Kompetensi Dasar (TKD) tingkat S.1 dan D.III
Hari, Selasa
Tanggal 12 Oktober 2010
06.45
s/d
07.00
07.00
s/d
08.30
07.45
s/d
08.00
08.00
s/d
09.30
08.45
s/d
09.00
09.00
s/d
10.30
TPU, TBS dan TSK

Pengetahuan Akademik

2.
Tes Kompetensi Bidang (TKB) sesuai dengan jurusan
08.30
s/d
08.45
08.45
s/d
10.15
09.30
s/d
09.45
09.45
s/d
11.15
10.30
s/d
10.45
10.45

s/d
12.15
SMU DAN SEDERAJAT
3
Tes Kompetensi Dasar (TKD) tingkat SMU atau sederajat
12.15
s/d
12.30
12.30
s/d
14.00
13.15
s/d
13.30
13.30
s/d
15.00
14.15
s/d
14.30
14.30
s/d
16.00
TPU, TBS dan TSK

1.5. Peserta yang dinyatakan lulus ujian tahap I berhak mengikuti ujian tahap II.

2.      Ujian / test tahap II :
2.1.   Peserta Ujian

Peserta yang dapat mengikuti ujian tahap II adalah peserta seleksi yang dinyatakan lulus seleksi tahap I.

2.2. Jenis ujian tahap II meliputi :

a.         Bagi pelamar tingkat S.1 meliputi :

-   Psikotest

-   Kesehatan

-   Wawancara

b.      Bagi pelamar D.III meliputi :

-   Kesehatan
-   Wawancara
-   Ketrampilan / Keahlian
c.       Bagi pelamar SMU atau sederajat meliputi :
-   Kesehatan
-   Wawancara
-   Ketrampilan / Keahlian
2.3.   Waktu dan tempat ujian Tahap II

a.      Untuk pelamar D.III dan SMU atau sederajat  dilaksanakan di Kejaksaan Agung bagi peserta dari Kejaksaan Agung dan di Kejaksaan Tinggi bagi peserta dari masing-masing Kejaksaan Tinggi.

b.      Untuk pelamar S.1 pelaksanaan ujian tahap II bertempat di 6 sentra sebagai berikut :

1.      Kejaksaan Agung bagi peserta yang mendaftar dari :

  • Kejati Jawa Barat
  • Kejati Banten
  • Kejati Jawa Tengah
  • Kejati D.I Yogyakarta
  • Kejati Kalimantan Barat
  • Kejaksaan Agung

2.      Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara bagi peserta yang mendaftar dari :

  • Kejati Aceh
  • Kejati Sumatera Utara
  • Kejati Sumatera Barat
  • Kejati Riau
  • Kejati Kepulauan Riau

3.      Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan bagi peserta yang mendaftar dari :

  • Kejati Jambi
  • Kejati Sumatera Selatan
  • Kejati Bengkulu
  • Kejati Lampung
  • Kejati Kepulauan Bangka Belitung

4.      Kejaksaan Tinggi Jawa Timur bagi peserta mendaftar dari :

  • Kejati Jawa Timur
  • Kejati Kalimantan Selatan
  • Kejati Kalimantan Tengah
  • Kejati Kalimantan Timur
  • Kejati Bali
  • Kejati Nusa Tenggara Barat
  • Kejati Nusa Tenggara Timur

5.      Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan bagi peserta mendaftar dari :

  • Kejati Sulawesi Utara
  • Kejati Sulawesi Tengah
  • Kejati Sulawesi Tenggara
  • Kejati Sulawesi Selatan
  • Kejati Gorontalo
  • Kejati Maluku
  • Kejati Maluku Utara

6.      Kejaksaan Tinggi Papua bagi peserta yang mendaftar dari Papua.

c.       Penentuan lulus tahap I dan tahap II ditentukan oleh Rapat Panitia Pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil Pusat Tahun Anggaran 2010.

d.      Pelamar yang dinyatakan lulus ujian tahap II diwajibkan mengikuti test bebas Narkoba.

e.      Peserta yang dinyatakan tidak lulus test bebas Narkoba dinyatakan gugur dan hanya pelamar yang dinyatakan lulus ujian tahap I , tahap II dan lulus test bebas Narkoba yang akan diusulkan untuk memperoleh penetapan Nomor Identitas Pegawai (NIP) di BKN

f.       Apabila usul untuk memperoleh penetapan Nomor Identitas Pegawai (NIP) ditolak oleh BKN karena tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh BKN misalnya : usia, kualifikasi pendidikan, dan persyaratan keabsahan ijazah maka peserta yang bersangkutan kelulusannya dinyatakan gugur.

g.      Pada waktu melamar dengan sengaja memberikan surat keterangan atau bukti yang tidak benar, yang seharusnya tidak memenuhi syarat untuk diangkat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil, apabila telah memperoleh NIP dan diangkat menjadi CPNS, maka kelulusan dan pengangkatannya dinyatakan gugur / dibatalkan.

V.     LAIN-LAIN
1.      Bagi peserta yang mengikuti seleksi, biaya yang timbul untuk pemeriksaan psikotest, kesehatan, test bebas Narkoba dan biaya perjalanan, penginapan, akomodasi lain keperluan peserta selama mengikuti tes ditanggung masing-masing peserta.

2.      Lamaran harus dibawa langsung oleh yang bersangkutan pada waktu pembukaan penerimaan lamaran untuk dilakukan seleksi persyaratan lamaran.

3.      Surat lamaran yang tidak memenuhi persyaratan akan dikembalikan kepada yang bersangkutan.

4.      Berkas lamaran yang memenuhi persyaratan, telah lulus dan diangkat menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil Kejaksaan RI untuk arsip Kejaksaan Agung RI dan yang tidak lulus berkas lamaran tidak dapat diambil kembali.

5.         Apabila peserta mengundurkan diri,  tidak bersedia mengikuti ujian atau telah dinyatakan lulus tetapi tidak bersedia diangkat menjadi CPNS Kejaksaan RI, yang bersangkutan harus membuat surat pernyataan pengunduran diri secara tertulis dan disampaikan kepada Kepala Biro Kepegawaian Kejaksaan Agung RI

6.      Para pelamar diharapkan tidak memenuhi atau tidak tergiur  dengan bujuk rayu atau janji yang dapat meluluskan dengan imbalan tertentu dari siapapun.

Jakarta, 23 September   2010
KEPALA BIRO KEPEGAWAIAN
SELAKU
SEKRETARIS PANITIA PENGADAAN

CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEJAKSAAN RI

MUH. ALI MUTHOHAR, SH.MH

JAKSA UTAMA MADYA NIP. 195511101981031006
About these ads

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: